Presiden Jokowi: ASEAN dan Korea Memiliki Potensi Besar di Bidang Industri Kreatif

0
15

Presiden Joko Widodo mengingatkan pentingnya revitalisasi pendidikan guna menciptakan link and match antara pendidikan dan dunia kerja.

Pernyataan ini disampaikan Presiden Jokowi ketika menyampaikan tentang perlunya terobosan dalam peningkatan kualitas SDM.

Dalam forum ASEAN-Republic of Korea (RoK) CEO Summit yang dihelat di Busan Exhibition and Convention Center (BEXCO) pada Senin, 25 November 2019, Presiden Jokowi menyampaikan tiga terobosan, dua terobosan lainnya adalah pembangunan infrastruktur yang berkualitas dan pengembangan energi terbarukan mutlak harus dilakukan.

“SDM juga kunci bagi sebuah negara untuk antisipasi potensi ekonomi masa depan,”kata Presiden Jokowi.

Bahkan Presiden Jokowi berpandangan bahwa ekonomi masa depan adalah industri kreatif dan digital.

“ASEAN dan Korea memiliki potensi besar dalam industri kreatif,” tandas Presiden Jokowi.

Presiden menyebutkan dalam Bloomberg Innovation Index pada tahun 2014-2017 menempatkan Korea Selatan pada peringkat teratas di sektor industri kreatif.

“Ekspor industri kreatif ROK menyumbang USD 5,79 miliar ke perekonomian nasionalnya. ASEAN dengan lebih dari 647 juta penduduk merupakan aset bagi pengembangan industri kreatif,” jelas Presiden Jokowi.

Lebih lanjut Presiden menyebutkan bahwa penguatan kerjasama ekonomi kreatif ASEAN dan Korea akan menjadi lompatan besar di kawasan.

Dalam konteks tersebut, Indonesia telah mengeluarkan peta jalan Making Indonesia 4.0 untuk membangun industri yang berdaya saing global di era digital.

“Industri kreatif dan digital adalah salah satu “The Next Big Thing” Indonesia. Indonesia saat ini menjadi tuan rumah perusahaan-perusahaan Decacorn, Unicorn dan Startups,” pungkas Presiden Jokowi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here