BRI Fokus Dorong UMKM Naik Kelas

0
48

Jakarta – Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk fokus mendorong pemberdayaan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) di Tanah Air melalui transformasi digital.

Direktur Utama Bank BRI Sunarso mengungkapkan, Bank BRI ke depan akan tetap fokus terhadap UMKM, dikarenakan UMKM masih mengalami kendala untuk naik kelas.

“Kami menyadari dalam mendorong partisipasi masyarakat ikut dalam ekonomi kerakyatan tidak hanya dipengaruhi oleh pricing, namun pricing memiliki peran untuk mendorong kemajuan UMKM,” katanya di Jakarta, Jumat (31/1).

Oleh karenanya, Bank BRI memiliki misi untuk melayani pelaku UMKM sebanyak mungkin dengan biaya semurah mungkin.

“Misi tersebut dapat kita capai melalui go smaller, go shorter, go faster. Penetapan target market yang lebih kecil, perputaran pinjaman lebih cepat serta pemrosesan lebih cepat dan hal itu bisa kita capai melalui transformasi digital untuk mendapatkan efisiensi serta menciptakan value baru melalui new business model,” ujarnya.

Hingga akhir Desember 2019 tercatat penyaluran kredit BRI mencapai Rp 907,4 Triliun atau tumbuh 8,3% year on year, di atas rata-rata industri perbankan yang tumbuh sebesar 6,08%.

Dari total pinjaman tersebut, 78% diantaranya disalurkan ke sektor UMKM dan targetnya proporsi tersebut meningkat hingga 80% di tahun 2022. Sunarso juga kembali menekankan aspirasi Bank BRI di tahun 2022 menjadi The Most Valuable Bank in Southeast Asia dan Home to The Best Talent.

“Bank BRI bertujuan menciptakan value kepada shareholder dalam bentuk kinerja keuangan yang baik dan berkelanjutan, kepada nasabah memberikan layanan di atas ekspektasi, kepada karyawan dengan menyediakan tempat kerja yang kondusif untuk menumbuhkembangkan karir sesuai potensinya serta kepada masyarakat membawa CSR BRI Peduli melalui program 3P (pro planet, pro profit dan pro people),” imbuhnya.